Jejak Ridwan Kamil

dari Bandung, untuk Indonesia, menginspirasi Dunia

detikBandung : Rumah Ini Dibangun dari 30 Ribu Botol Bekas Minuman Berenergi

Rumah ini memang unik. Beda dari yang lainnya. Terletak di Jalan Cigadung Selatan 7/28 Bandung, rumah milik Ridwan Kamil ini menarik perhatian. Betapa tidak, dinding rumah berasal dari material yang tidak biasa, yaitu botol kaca bekas minuman berenergi.

Rumah minimalis milis Kang Emil-sapaan akrab Ridwan Kamil- ini 60 persen dibalut oleh kumpulan botol kaca bekas. Ide awal sang pemilik rumah yang juga arsiteknya, bermula dari sampah botol kaca yang berserakan.

“Ide bisa muncul dari mana saja. Waktu itu pekerja yang membangun rumah saya sering mengonsumsi minuman berenergi itu. Botol-botolnya jadi sampah, lama-lama numpuk. Dari situ mulai ada ide, apalagi saat kena sinar matahari menarik juga,” ujar pria kelahiran Bandung, 4 Oktober 1971 itu kepada detikcom.

Proses pembuatan rumah ini cukup panjang. Dimulai dari tahun 2005. Untuk mengumpulkan botol bekasnya saja, menghabiskan waktu selama 6 bulan. Sementara pembangunan rumahnya memakan waktu dua tahun.

“Saya mengumpulkan botol dari pemulung-pemulung di Kota Bandung, sampai beberapa kota dan kabupaten di Jawa Barat. Kalau tidak salah dulu saya beli satu botol Rp 50,” terangnya.

Di sebuah lahan seluas 373 meter persegi ini, hampir seluruh bangunannya menggunakan aplikasi botol kaca.Baik di bagian luar ruangan maupun di bagian dalamnya. Botol-botol ditata rapi dengan mayoritas bagian belakang botol menghadap ke luar. Sebanyak 30 ribu botol habis dipakai untuk bangun rumah ini.

“Kadang-kadang dalam dunia arsitektur eksperimen itu ya di lapangan. Botol ini jarak antara besinya 80 centi, disela-selanya diberi lem kaca. Sementara sebagai pengganti tutupnya pakai kayu terus dikasih lem agar tidak masuk air,” beber dosen Arsitektur ITB ini.

Meski terbilang rumit, bagi Ridwan Kamil, rumah botolnya ini lebih simpel perawatannya dibanding dengan menggunakan bahan bangunan lainnya.

“Kalau botol yang di dalam rumah dilap saja. Kalau yang di luar disemprot pakai air biasa. Cukup beberapa bulan sekali saja,” terang Ketua Bandung Creative City Forum.

via detikBandung : Rumah Ini Dibangun dari 30 Ribu Botol Bekas Minuman Berenergi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on March 13, 2013 by in KARYA, NEWS and tagged , , , .
%d bloggers like this: